AYU IRA VERIYANTI ( 9149)

Gangguan kepribadian antisocial
Penggunaan istilah psikopat dan sosiopat yang sering kita dengar digunakan untuk menunjukkan tipe orang yang kini termasuk dalam kepribadian antisosial. Sejumlah klinisi terus menggunakan istilah ini bergantiandengan kepribadian antisosial. Akar dari kata psikopat berfokus pada gagasan bahwa ada sesuatu yang tidak benar (patologis) pada fungsi psikologis individu. Sedangkan akar dari kata sosiopati berpusat pada deviasi (penyimpangan) sosial orang tersebut.
gangguan kepribadian antisosial adalah gangguan kepribadian yang merasa tidak diterima di sekelilingnya sehingga mengucilkan diri sendiri dan defensive, seperti gangguan kepribadian schizoid. Gangguan ini merupakan dampak psikologis yang terjadi secara lambat tapi pasti yang akhirnya membuat orang ini yakin bahwa dia tidak seberuntung orang lain dan tidak puas dengan pencapaiannya sehingga menghakimi negatif dirinya sendiri.
Orang dengan gangguan kepribadian antisosial (antisocial personality disorder) secara persisten melakukan pelanggaran terhadap hak-hak orang lain dan sering melanggar hukum. Mereka mengabaikan norma dan konvensi sosial, impulsiv, serta gagal dalam membina hubungan interpersonal dan pekerjaan. Meski demikian mereka sering menunujukkan kharisma dalam penampilan luar mereka dan paling tidak memiliki intelegensi rata-rata (Cleckley, 1976). Indikator Cleckleys dari sociopathy agak berbeda dari kriteria DSM III untuk diagnosis gangguan kepribadian antisosial. Kriteria sebagaimana dimaksud aspek yang lebih spesifik perilaku, seperti ketidakmampuan untuk memegang pekerjaan dan menjadi orangtua yang bertanggung jawab dan gagal untuk menghormati kewajiban finansial.
Cleckleys konsep sosiopat

Keduasejarah kasusmenggambarkanbanyak darigejala-gejaladari sindromsosiopatseperti yang telahdidefinisikan olehHerveycleckleydalam bukunya. Topengkewarasan.

1. Cukuprendah rasa bersosialisasi dan kecerdasandi atas ratarata.

2. Tidak adanyatanda-tandalain pemikiran irasional.

3. Tidak adanyaketenangan,kecemasanneurotikatau gejalalainnyayang cukup besar.
4. Ketidaktulusan

5. Kurangnyapenyesalan, tidak adarasamalu

6. Perilaku yangantisosialtidak cukuptermotivasi danburuk direncanakan, sepertinyaberasal darisebuahimpulsif.

7. Miskinpenilaiandan kegagalanuntuk belajardari pengalaman.

8. Patologisego, ketidakmampuanuntukcinta sejati.

9. Umumkemiskinanemosi yang mendalam.

10. Kurangnyawawasanapapunyang benar.

11. Tidak ada riwayatusaha bunuh diriyang sejati.

12. Kehidupan seks sepele,dan kurangterintegrasi.

13. Kegagalan untukmemiliki rencanahidup
Ciri yang paling menonjol dari mereka adalah tingkat kecemasan yang rendah ketika berhadapan dengan situasi yang mengancam dan kurangnya rasa bersalah dan menyesal atas kesalahan yang telah mereka lakukan. Hukuman biasanya hanya member sedikit dampak, bila ada, dalam perilaku mereka. Meski orang tua atau orang lain menghukum mereka untuk kesalahan yang mereka lakukan, mereka tetap menjalani kehidupan yang tidak bertanggung jawab dan impulsive. Laki-laki cenderung menerima diagnosis kepribadian antisosial daripada perempuan (Robins, Locke, & Reiger, 1991). Tingkat pravelensi untuk dalam sampel komunitas berkisar antara 3% sampai 6% pada laki-laki dan sekitar 1% untuk perempuan. Untuk mendiagnosis perilaku antisosial orang itu paling tidak harus berumur 18 tahun.

Terapiuntuk gangguankepribadian antisosial

Diamenunjukkan bahwa;

1. Terapidengan kepribadiantergantungdifasilitasioleh faktabahwa orang-orangmencari orang lainyang lebih kuatpada siapamereka bergantung. Oleh karena itu merekamembuat pasienbersedia danreseptif. Namun,sifat inidapat membuat merekaterlalu tergantung padaterapisdan kurang cenderunguntuk membuatkeputusan sendiridan untukmengambil tanggung jawabuntuk diri mereka sendiri. Millonmenunjukkanbahwa pendekatannondirectivebekerja lebih baik daripadayangperilakukarena merekamendorongkemerdekaan.

2. KepribadianHistorinictidak tetapdalam terapiuntuk waktu yang lama, terutama ketikasumber kecemasanyangdiselidiki. Millonmengusulkanterapicongnitiveuntuk membantukepribadian histrionikbelajar untuk berpikirdaripadabertindakimpulsif.

3. Kepribadianpasif-agresifmembuat pengobatansulit karenamasalah yang sangatmereka,mereka lupajanji,datang terlambatdangagal melakukanantarajanjisesi. Teqniquespsikoanalitikmenafsirkanresistensitersebut dapatmembantu.

4. Kepribadianskizoidmungkinmembantu untukreduceisolationmelaluiteknik perilakuseperti pelatihanketerampilan sosial.

Namun,perlu dicatat bahwa, seperti orang lain yangmenulis tentangdan bekerjadengan gangguan kepribadian, juta,sangatberhati-hatimengharapkanterlalu banyakdari terapiketikaamarahmasalahyang begituluas danancomepassingsemua. Aspekperilakupengobatanmelibatkan membantupasienbelajar untukmemecahkan masalah, yaitu untuk mendapatkancara yang lebihefektif danditerima secara sosialpenangananmasalahsehari-hari merekahidup.Pekerjaanjuga dilakukanpada peningkataninterpersonal mereka.

Kasus :
Christopher Johnson McCandless, adalah seorang pemuda yang cerdas, atletis dan berasal dari keluarga kaya. Ayahnya, Walt McCandless, adalah seorang antenna specialist yang bekerja untuk NASA, sedangkan ibunya, Wilhelmina Johnson, adalah seorang konsultan yang sangat sukses. Lahir di Virginia, Chris (Christopher McCandless) tumbuh dan besar bersama adik perempuannya yang bernama Carine. Chris adalah lulusan terbaik di Emory College, dan telah mendapatkan tawaran untuk melanjutkan kuliah di Harvard jurusan Hukum.

Dalam lingkungan sosial, kedua orang tuanya dikenal sebagai pasangan yang sukses dan harmonis serta figur ideal bagi lingkungan sosialnya. Namun bagi Chris sendiri, orang tuanya hanyalah figur masyarakat kelas menengah yang hipokrit dan penuh dengan kemunafikan. Karena pada kenyataannya, Walt, (ayahnya) sering melakukan tindak kekerasan terhadap ibunya. Bahkan Chris juga mengetahui bahwa dirinya dan Carine (adiknya) ternyata adalah anak yang dilahirkan dari sebuah hubungan gelap ayahnya. Suatu hal yang sangat melukai hati Chris, dia menganggap kedua orangtuanya telah membohonginya, dan situasi inilah yang kemudian membentuk pribadi Chris sekaligus menjadi motivasi dari perjalanan dan petualangannya saat ia beranjak dewasa. Dalam kata-katanya, dia mengutip Thoreau,



”Rather than love, than money, than faith, than fame, than fairness... give me truth.”



Setelah lulus dari Emory, Chris telah memilih jalan hidupnya sendiri. Dia dengan berani menolak hadiah mobil baru yg diberikan kedua orang tuanya. Bahkan sisa uang kuliahnya sebesar 42.000 dolar yg seharusnya digunakan untuk melanjutkan kuliah, 24.000 dolar-nya telah dia sumbangkan ke Oxfam International. Tidak ada yang tahu sikap Chris ini selain Carine, satu-satunya orang yg dipercaya oleh Chris dalam keluarganya.



Chris kemudian memilih untuk berpetualang bebas, menyendiri dan meninggalkan kehidupan sosial dari orang-orang yang dikenalnya, sebagai ekspresi ketidakpuasan dirinya atas peradaban yang disaksikannya setiap hari. Baginya, modernisasi membuat individu menjadi tidak manusiawi. Dia berpikir, penderitaan yang terjadi dimana-mana disebabkan karena manusia saling menyakiti. Masyarakat dianggapnya lebih banyak mengekang kebebasan individu, hingga mengatur bagaimana caranya hidup. Kondisi seperti itulah yang dialami Chris dengan keluarganya.



Cita-cita besarnya adalah hidup di tengah belantara Alaska, dan itu diawali dengan meninggalkan mobil Datsun miliknya serta membakar habis uang dolar sisa kuliahnya untuk berpetualang ke San Diego, El Paso, Houston, Grand Canyon, Joshua Tree, Palm Springs, Las Vegas hingga akhirnya sampai ke Alaska.



Dalam petualangannya itu, Chris mengganti namanya menjadi ”Alexander Supertramp”. Layaknya seoarang backpacker, Chris sangat menikmati petualangannya. Ia berjalan kaki, menumpang mobil, naik kereta barang diam-diam, untuk pergi ke Sierra Nevada hingga ber-rafting ria menyusuri sungai Colorado menuju Gulf of California. Kemudian menyelundup ke Mexico melalui dam di perbatasan dan tinggal dalam gua di pinggiran pantai selama 3 minggu. Demi bertahan hidup dan membiayai perjalanannya ke Alaska, Chris juga sempat bekerja sebagai waitress di burger King dan berjualan buku di kampung hippies untuk mendapatkan uang.



Chris mulai berproses dan berinteraksi dengan orang-orang yang ditemuinya, antara lain dengan Wayne Westernberg, yang menjadi sahabat dekatnya, kemudian bertemu dengan Jan & Rainey, sepasang hippies yang telah menganggap Chris sebagai keluarga, juga bertemu dengan Tracy, wanita cantik yang cintanya ditolak oleh Chris, hingga bertemu dengan Ron Franz, seorang purnawirawan angkatan darat yang juga hidup menyendiri, dan mengajari Chris tentang mencintai sesama. "I’ll miss you too, Ron. But you're wrong if you think that the joy of life comes principally from human relationships. God's placed it all around us. It's in everything. It’s in anything we can experience. People just need to change the way they look at those things."



Kutipan kata-katanya saat berbincang dengan Ron Franz di sebuah bukit berbatu sangatlah berkesan. Jelas menggambarkan siapakah sosok Chris sebenarnya. Chris adalah seorang pemuda idealis, yang anti-sosial dan anti-kemapanan. Setiap pemikirannya selalu dipengaruhi oleh tokoh-tokoh hebat macam Thoreau, Emerson, Jack London dan Tolstoy yang beraliran romantic dengan standar moral yang tinggi. Dia menganggap bahwa kebahagiaan itu bisa diciptakan sendiri tanpa harus memiliki materi. Dan kebahagiaan itu bukan ditentukan oleh hubungan antar manusia, seakan-akan dia ingin mengingkari kenyataan bahwa manusia itu adalah mahluk sosial yang hidupnya bergantung pada orang lain.



Setelah 2 tahun berpetualang mengelilingi Amerika, tibalah Chris di tanah tujuannya, yaitu hutan belantara Alaska yang dipenuhi salju. Chris harus menyeberangi sungai beku hingga mendapati sebuah bis kosong untuk dijadikan tempat tinggalnya selama berminggu-minggu. Dalam kesendiriannya di tengah-tengah hutan, Chris mengalami pencerahan yang benar-benar mengubah cara pandang dunianya. Ia mulai resah dan bosan dengan kesendiriannya itu.



Namun sayang, ketika dia memutuskan untuk kembali ke dunia normalnya, alam bebas seakan tidak mengijinkannya pergi begitu saja. Ia terjebak di belantara Alaska, lantaran sungai beku yang pernah diseberanginya telah berubah menjadi sungai besar yang berarus deras saat musim kemarau. Persediaan makanannya telah habis, dan Chris hanya bisa mengandalkan tanaman-tanaman yang ada di sekitarnya. Berbekal pengetahuan survival seadanya dan sebuah buku field guide tentang edible plant (botani praktis), Chris mencoba mengidentifikasi tanaman untuk makanan sehari-harinya. Dan sungguh naas nasibnya, maksud hati hendak memakan Hedysarum alpinum (sejenis kentang), dia malah memakan Hedysarum mackenzii tanaman sejenis yang morfologinya hampir sama namun mengandung racun dan dapat menyebabkan kematian.



Dalam kesendiriannya itu, Chris mencoba untuk melawan racun yang ada di tubuhnya selama beberapa hari. Hingga akhirnya lemas dan tidak bisa bergerak, hanya berbaring di tempat tidur. Secara perlahan, air matanya mengalir, dibukanya buku Doctor Zhivago yang dia bawa. Matanya terpaku pada deretan kalimat :



"... and that an unshared happiness is not happiness..."



Lalu dia mengambil pena dan dengan tangan bergetar, dia menggoreskan kalimat :



"HAPPINESS ONLY REAL WHEN SHARED"



Saat mengalami epiphany, dia malah membayangkan wajah orang-orang yang disayanginya, dan dia benar-benar merindukan kedua orang tuanya. Chris akhirnya mati di tanah impian


Buku : Abnormal psychology ,Davison/Neale