Arlina Sasmi (9156)

Individu dengan gangguan kepribadian menghindar (avoidant) menunjukkan hambatan sosial yang ekstrim dan introversi, yang mengarah pada pola hubungan sosial yang terbatas seumur hidup dan keengganan untuk masuk ke dalam interaksi sosial. Karena mereka juga hipersensitivitas dan mereka takut terhadap kritik dan penolakan. Mereka tidak mencari orang lain, namun mereka menginginkan kasih sayang dan sering merasa kesepian dan juga merasa bosan. Tidak seperti kepribadian skizoid, orang dengan gangguan kepribadian avoidant tidak menikmati kesendirian mereka, ketidakmampuan mereka untuk berhubungan nyaman kepada orang lain menyebabkan kecemasan yang akut, disertai dengan perasaan rendah diri dan kesadaran diri yang berlebihan yang pada akhirnya terkait dengan depresi (Grant,Hasin, et al, 2005.). Merasa tidak layak serta sosial yang buruk adalah dua hal yang paling lazim dan meneetap pada penderita gangguan kepribadian menghindar (avoidant) (McGlashan et l a, 2005). Selain itu, peneliti baru-baru ini mendokumentasikan bahwa individu dengan gangguan ini juga menunjukkan sikap takut-takut yang lebih umum dan menghindari banyak situasi dan emosi (termasuk emosi positif). Taylor, LaPosa, & Alden, 2004).
Contoh kasus
Sally, seorang pustakawan 35 tahun, relatif hidup terisolasi dan tidak punya sahabat. Sejak kecil, ia sangat pemalu dan telah menarik diri dari hubungan dekat dengan orang lain untuk menjaga dari perasaan terluka atau dikritik. Dua tahun sebelum dia masuk terapi, ia punya waktu tertentu untuk pergi ke pesta dengan kenalan yang ia temui diperpustakaan. saatmereka tiba di pesta, Sally merasa sangat tidak nyaman karena dia tidak pernah memakai pakaian pesta. Dia terburu-buru pergi dan menolak untuk melihatnya kenalan lagi.
Pada sesi pengobatan awal, dia duduk diam cukup lama, ia terlalu sulit untuk berbicara tentang dirinya sendiri. Setelah beberapa sesi, dia tumbuh untuk mempercayai terapisnya. Dia terkait insiden ditahun awal dimana ia telah "hancur" oleh perilaku alkoholis ayahnya yang menjengkelkan di depan umum. Meskipun ia telah mencoba untuk menjaga tentang masalah keluarganya dari teman-teman sekolahnya, namun sudah tidak mungkin maka dia membatasi persahabatannya, untuk melindungi diri dari kemungkinan malu atau kritikan.
Ketika Sally pertama kali memulai terapi, ia menghindari diri untuk bertemu orang yang bisa dipastikan bahwa mereka "seperti dia." Dengan terapi yang berfokus pada keterampilan sosial, peningkatan mulai tampak, ia membuat beberapa kemajuan pada kemampuannya untuk mendekati orang dan berbicara dengan mereka.
Kasus Harold menggambarkan beberapa kriteria gangguan kepribadian avoidant:
Harold, seorang pegawai akuntansi 24 tahun, memiliki kencan pada banyak wanita, dan ia telah bertemu dengan mereka melalui perkenalan keluarga. Dia tidak pernah merasa cukup percaya diri untuk mendekati wanita sendirian. Mungkin itu adalah rasa malunya yang pertama pada Stacy. Stacy, seorang sekretaris 22 tahun, bekerja bersama Harold dan bertanya apakah dia mau menghabiskan beberapa waktu setelah bekerja. Pada awalnya Harold menolak, dengan beberapa alasan, tapi ketika Stacy bertanya lagi seminggu kemudian, Harold setuju. harold berpikir stacy pasti menyukainya karena stacy terus mengajaknya bertemu. Hubungan berkembang dengan cepat, dan segera mereka berkencan hampir setiap malam. Hubungan itu tegang dan kaku, harold menginterpretasi dari suara stacy seperti menyukainya, dari setiap kata bahkan gesturnya. Jika Stacy mengatakan bahwa dia tidak bisa bertemu karena kelelahan atau sakit, harold menganggap itu sebagai penolakan dia. setelah beberapa bulan, Stacy memutuskan ia tidak bisa lagi menerima Harold dan hubungan mereka berakhir. Harold menganggap stacy tidak pernah benar-benar peduli terhadapnya.
Perbedaan utama “menyendiri” antara dengan gangguan kepribadian skizofrenia dan penyendiri yang pada aviodant adalah pada kepribadian avoidant adalah pemalu, tidak aman, dan hipersensitif terhadap kritik, sedangkan pada kepribadian skizofrenia adalah menyendiri, dingin, acuh tak acuh (M i l o n & Martinez, 1995). pada individu dengan gangguan kepribadian menghindar atau avoidant memiliki keinginan kontak interpersonal tapi menghindari karena takut ditolak, sedangkan skizofrenia tidak memiliki keinginan atau kemampuan untuk membentuk hubungan sosial. Sebuah perbedaan yang kurang jelas adalah pada gangguan kepribadian avoidant dan fobia sosial secara umum (Bab 5). sejumlah studi ditemukan tumpang tindih substansial antara dua gangguan, menyebabkan beberapa peneliti menyimpulkan bahwa kepribadian avoidant Gangguan mungkin hanya agak lebih parah.
Kriteria Kepribadian penghindar (DSM – IV – TR)
Sebuah pola meresap inhibisi sosial, perasaan tidak mampu, dan hipersensitivitas terhadap kritik negatif, seperti ditunjukkan sekurang-kurangnya empat dari berikut:
1. Menghindari kegiatan kerja yang melibatkan kontak antarpribadi yangsignifikan.
2. Keengganan untuk terlibat dengan orang-orang tertentu kecuali menjadi suka.
3. Pengendalian dalam hubungan intim karena takut menjadi malu atau diejek.
4. Keasyikan dengan menjadi pengkritik atau ditolak.
5. Dihambat dalam situasi antarpribadi yang baru karena perasaan tidak mampu.
6. melihat diri secara sosial tidak layak atau lebih rendah daripada orang lain diri.
7. Keengganan yang berlebihan untuk mengambil risiko atau terlibat dalam kegiatan baru karena takut malu.
Sumber: Adaptec dengan izin dari Diagnostik dan Statistik Manual Gangguan Mental, Edisi Keempat, teks Revisi(Copyright 2000). American Psychiatric Association. manifestasi dari umum fobia sosial (Alpert et al.,1997; Dolan-Sewell et al, 2001;. Tillfors et al, 2004).
Gejalanya banyak penderita gangguan ini hanya berhubungan dengan orang yang diyakini tidak akan menolak hubungannya. Untuk menghindari penolakan, penderita biasanay lebih menutup diri dari orang lain.
Perawatan untuk penderita gangguan kepribadian avoidan adalah obat antidepresan sering dapat mengurangi kepekaan terhadap penolakan. Untuk terapi, psikoterapi khususnya pendekatan perilaku-kognitif, dapat membantu penderita mengatasi gangguannya. Alternatif perawatan lain yang lebih efektif adalah dengan kombinasi obat-obatan dan terapi.
FAKTOR PENYEBAB
Beberapa penelitian menunjukkan bahwa kepribadian avoidant mungkin memiliki asal-usul/bawaan pada bayi yaitu "terhambat" temperamen dan rasa malu yang menghambat dalam situasi baru dan ambigu. Selain itu, sekarang ada bukti bahwa rasa takut negatif dievaluasi adalah yang menonjol dalam gangguan kepribadian avoidant. (Stein, Jang, & Livesley, 2002); ketertutupan dan neurotisisme keduanya tinggi. secara genetik dan biologis ini menghambat temperamen yang mengarah ke gangguan kepribadian avoidant pada beberapa anak yang mengalami emosional pelecehan, penolakan, atau penghinaan dari orang tua yang tidak terutama kasih sayang (Alden dkk, 2002;. Bernstein & Travaglini, 1999; Kagan, 1997). Seperti pelecehan dan penolakan akan sangat mungkin menyebabkan cemas dan takut pada pola dalam temperamental menghambat anak. (Bartolomeus dkk, 2001.).
Orang dengan gangguan kepribadian avoidant begitu takut pada penolakan dan kritik. Mereka umumnya tidak mau untuk memasuki hubungan tanpa jaminan penerimaan. Akibatnya, mereka mungkin memiliki hubungan dengan keluarga mereka saja. Mereka juga cenderung menghindari kelompok pekerjaan atau kegiatan rekreasi karena takut ditolak. Mereka lebih suka makan siang sendirian di meja mereka. Mereka menghindari piknik perusahaan dan pihak lain, kecuali mereka yakin diterima. Gangguan kepribadian avoidant, tampaknya sama-sama sering terjadi pada pria dan wanita. Orang dengan kepribadian avoidant sering menjaga untuk diri mereka sendiri karena takut ditolak. Diyakini mempengaruhi antara 0,5% dan 1,0% dari populasi umum (APA, 1994).
Tidak seperti orang-orang dengan skizofrenia, gangguan kepribadian avoidant memiliki minat, dan perasaan kehangatan terhadap orang lain. Namun, takut ditolak sehingga mencegah mereka dari berjuang untuk memenuhi kebutuhan mereka yaitu kasih sayang dan penerimaan. Dalam situasi sosial, mereka cenderung untuk memeluk dinding dan menghindari berbicara dengan orang lain. Mereka takut masyarakat membuatnya malu, pikiran bahwa orang lain mungkin melihatnya menangis, atau bertindak gugup. Mereka cenderung menempel pada rutinitas mereka dan membesar-besarkan risiko atau usaha dalam mencoba hal-hal baru. Mereka mungkin menolak untuk menghadiri pesta yang merupakan jam perjalanan dengan dalih perjalanan pulang terlambat akan terlalu berat. Prevalensi dari gangguan ini sekitar 5 persen dan sering muncul bersamaan dengan gangguan kepribadian dependen dan borderline.
Perspektif Psikososial Mengenai Avoidant Personality Disorder
  1. a. Perspektif belajar
Teori belajar cenderung lebih fokus pada perilaku dari pada gagasan tentang ciri kepribadian. Demikian pula, mereka berpikir lebih dalam hal perilaku maladaptif daripada gangguan "kepribadian." Ciri-ciri kepribadian yang berteori untuk mengarahkan perilaku-perilaku yang konsisten untuk memberikan dalam beragam situasi. Banyak kritikus (misalnya, Mischel, 1979), berpendapat perilaku yang sebenarnya tidak konsisten di seluruh situasi seperti teori sifat. Perilaku mungkin lebih bergantung pada tuntutan situasional dari bergantung pada sifat. Sebagai contoh, kita dapat menggambarkan seseorang sebagai pemalas dan tidak termotivasi. Tapi apakah orang ini selalu malas dan tidak termotivasi? Bukankah ada beberapa situasi di mana orang tersebut mungkin energik dan ambisius? Apa perbedaan dalam situasi dapat menjelaskan perbedaan dalam perilaku? Teori belajar umumnya tertarik dalam mendefinisikan belajar dan keadaan yang menimbulkan perilaku maladaptif sebagai penguatan mereka. Teori belajar menekankan bahwa banyak pengalaman penting masa kecil terjadi yang berkontribusi terhadap pembangunan kebiasaan maladaptif yang berhubungan dengan orang lain, yang merupakan gangguan kepribadian.
  1. b. Psikodinamik
Mereka memiliki perasaan rendah diri (inferiority complex), tidak percaya diri, takut untuk berbicara di depan publik atau meminta sesuatu dari orang lain. Mereka seringkali mensalahartikan komentar dari orang lain sebagai menghina atau mempermalukan dirinya. Oleh karena itu, individu dengan gangguan kepribadian menghindar biasanya tidak memiliki teman dekat. Secara umum dapat dikatakan bahwa sifat yang dominan pada individu ini adalah malu-malu. Prevalensi gangguan kepribadian menghindar adalah 1-10 % dari populasi pada umumnya.gangguan kepribadian ini dapat dikatakan sebagai gangguan yang umumnya dimiliki oleh individu. Bayi-bayi yang diklasifikasikan sebagai memiliki tempramen yang pemalu memiliki kecenderungan yang lebih tinggi untuk memiliki gangguan ini daripada bayi-bayi yang aktif bergerak (berdasarkan activity-approach scales).
b) Behavioral
Teori kognitif sosial Albert Bandura (1973, 1986) telah mempelajari peran belajar observasional di perilaku agresif, yang merupakan salah satu komponen umum perilaku antisosial. Dia dan rekan-rekannya (misalnya, Bandura, Ross, & Ross, 1963) telah menunjukkan bahwa anak-anak memperoleh keterampilan, termasuk keterampilan agresif, dengan mengamati perilaku orang lain. Eksposur terhadap agresi mungkin datang dari menonton program televisi kekerasan atau orang tua yang bertindak kekerasan kemudian anak mengamati terhadap satu sama lain. Bandura tidak percaya anak-anak dan orang dewasa menampilkan perilaku agresif dalam cara mekanis.
Mereka mudah sekali keliru dalam mengartikan komentar orang lain, seringkali komentar dari orang lain dianggap sebagai suatu penghinaan atau ejekan. Pada umumnya sifat dari orang dengan gangguan kepribadian menghindar adalah seorang yang pemalu. Menurut teori kognitif-behavioral, pasien sangat sensitif terhadap penolakan karena adanya pengalaman masa kanak-kanak, misalnya : karena mendapat kritik yang pedas dari orang tua, yang membuat mereka mencap diri mereka tidak mampu (inadequate).
c) Cognitive
Psikolog kognitif telah menunjukkan bahwa cara-cara di mana orang dengan gangguan kepribadian menafsirkan pengalaman sosial mempengaruhi perilaku mereka. Antisosial remaja, misalnya, cenderung keliru menafsirkan perilaku orang lain sebagai ancaman (KA Dodge, 1985). Mungkin karena pengalaman keluarga dan masyarakat, mereka cenderung menganggap bahwa orang lain ingin mereka sakit ketika mereka tidak. Pada kepribadian avoidant, kandungan kognisi menjalin hubungan timbal balik patologis dengan struktur kognisi (misalnya perangkat penyusunan informasi), dimana hubungan ini yang bertanggungjawab atas terjadinya gangguan. Sifat terlalu curiga adalah pusat dari seluruh gangguan. Avoidant secara konstan memeriksa lingkungan mencari potensi ancaman. Mereka sensitif terhadap segala perasaan dan niatan orang lain terhadap mereka. Yang dihasilkan adalah sistem pemrosesan informasi yang dikuasai oleh terlalu banyak stimulus yang menghambat mereka memahami sesuatu yang biasa atau keadaan sekitar. Akibatnya, penilaian terhadap potensi bahaya menjadi sangat tinggi, bahkan kejadian yang sebenarnya tidak mengandung bahaya-pun ditandai sebagai ancaman. Karena terlalu banyak potensi ancaman yang masuk maka tidak ada satu informasi-pun yang diolah secara mendalam.
Hipotesis yang menyatakan bahwa setiap sumber stimulasi itu berbahaya berlanjut sebagai akibat dari ketidakpastian, membiarkan sebuah ancaman tanpa diperiksa akan sangat berisiko. Hasilnya, kecemasan meningkat, kepekaan terhadap tanda-tanda bahaya juga meningkat dan kedalaman pemrosesan informasi makin menderita. Akibatnya, seluruh proses kognitif menjadi sangat terbebani karena menganggap segala sesuatu sebagai ancaman. Oleh sebab itu seorang avoidant harus menarik diri demi mendapatkan rasa aman.
d) Humanistic
Pandangan diri: melihat diri sebagai individu yang tidak mampu dan tidak kompeten dalam bidang akademis dan situasi bekerja. Pandangan tentang orang lain: melihat orang lain yang mengkritik, tidak tertarik, dan penuntut. Kepercayaan: intinya adalah “saya tidak baik...tidak berharga...tidak dicintai. Saya tidak bisa menerima perasaan yang tidak menyenangkan.” Tingkatan kepercayaan yang lebih tinggi adalah “jika orang mendekati saya, mereka akan menemukan “keaslian diri saya” dan akan menolak saya-hal ini tidak bisa diterima.” Tingkat selanjutnya, adalah kepercayaan mengenai instruksi diri (self-instructional) seperti: “lebih baik tidak mengambil resiko,” “sebaiknya saya menghindari situasi yang tidak menyenangkan”, “jika saya merasa atau berpikir sesuatu yang tidak menyenangkan, saya seharusnya mencoba keluar dengan mengacaukan diri.”
e) Interpersonal
Perasaan utamanya adalah kombinasi kecemasan dengan sedih, dihubungkan dengan kurangnya perolehan kesenangan yang relasi terdekat dan keyakinan diri dalam penyelesaian tugas. Penerimaan yang rendah terhadap disphoria menghambat mereka dalam mengatasi perasaan malu dan membantu mereka untuk lebih efektif. Karena mereka menghayati dan mengawasi perasaan terus menerus, mereka sensitif untuk perasaan sedih dan cemas. Ironisnya, disamping kewaspadaan yang sangat terhadap perasaan tidak nyaman, mereka malu untuk mengidentifikasi pikiran yang tidak menyenangkan itu-kecenderungan yang sesuatu dengan strategi utama yang disebut “cognitive avoidance”. Walaupun mendapatkan masalah, mereka tetap tidak mau terlibat hubungan dengan resiko kegagalan atau penolakan.
Daftar pustaka:
Psikologi Abnormal, Gerald C Davidson, John M Neale, AN M Kring Edisi ke 9
Abnormal Psychology core concepts, James N butcher, Susan Mineka, Jill m Hooley, 2008 Pearson Education USA
Abnormal Psychology, Jeffrey s. Nevid spencer a. Rathus Beverly greene fourth edition Prentice Halll , New Jersey 2000.