Nabila Mutiarafati (9141)

  1. A. PENGERTIAN
Borderline personality menunjukan adanya ketidakstabilan dalam suatu hubungan, mood, dan citra diri(self-image).
Borderline yaitu ambang. Dikatakan ambang karena memang diketahui para penderitanya berada pada “ambang” psikosis, para penderita gangguan ini mengalami kesulitan dalam mengendalikan emosi yang mereka miliki. Borderline ini juga merupakan ambang antara schizophrenia dengan neurosis. Gangguan kepribadian borderline adalah gangguan kepribadian digambarkan sebagai gangguan berkepanjangan fungsi kepribadian dalam diri seseorang (biasanya di atas usia delapan belas tahun, meskipun juga ditemukan pada remaja), ditandai dengan kedalaman dan variabilitas suasana hati.Gangguan ini biasanya melibatkan tingkat yang tidak biasa dari ketidakstabilan suasana hati , kelabilan dalam berpikir.
Sikap dan perasaan terhadap oranglain berubah-ubah dengan cepat dalam peroode yang singkat. Emosinya juga tidak teratur dan perubahannya tidak luwes. Subjek sangat memperhatikan argument, cepat marah dan sarkastik dalam memandang oranglain. Subjek tidak mampu mengembangkan pemikiran yang jernih dari diri dan mungkin tidak menyetujui nilai-nilai, kesetiaan, dan karir. Mereka tidak mampu bertahan sendiri tanpa oranglian, jadi mereka cenderung memiliki hubungan personal yang selalu rebut, tidak bertahan lama dan sangat singkat, serta kurangnya penerimaan saling mengevaluasi diri. Subjek dengan perasaan depresi yang kronis dan kesepian akan melakukan upaya manipulatif untuk bunuh diri.
Menyatakan emosi negatif yang spesifik untuk BPD dapat dikelompokkan menjadi empat kategori: perasaan destruktif atau merusak diri sendiri, perasaan yang ekstrim pada umumnya; perasaan fragmentasi atau kurangnya identitas, dan perasaan dihindari. Individu dengan BPD bisa sangat peka terhadap cara orang lain memperlakukan mereka, bereaksi kuat terhadap kritik yang dirasakan atau hurtfulness. Perasaan mereka tentang orang lain sering berubah dari positif ke negatif, umumnya setelah kekecewaan atau ancaman kehilangan seseorang. Citra diri juga dapat berubah dengan cepat dari sangat positif untuk sangat negatif. Perilaku impulsif yang umum, termasuk alkohol atau penyalahgunaan narkoba , seks tidak aman, perjudian dan kenekatan pada umumnya. Studi Lampiran telah mengungkapkan hubungan yang kuat antara BPD dan tidak aman lampiran gaya , jenis yang paling karakteristik yang "belum terselesaikan", "sibuk", dan "menakutkan".
Bukti-bukti menunjukkan bahwa individu dengan BPD memiliki minat tinggi dalam keintiman atau mencari hal-hal baru dansangat sensitive untuk tanda-tanda penolakan atau tidak dihargai dan cenderung ke arah aman, menghindar atau ambivalen , atau takut kesibukan dalam pola dalam hubungan. Mereka cenderung melihat dunia secara umum berbahaya dan jahat.
DSM IV-TR, manual banyak digunakan untuk mendiagnosis gangguan mental , gangguan kepribadian borderline mendefinisikan (di Axis II Cluster B ) sebagai:
Sebuah pola meresap ketidakstabilan hubungan interpersonal , citra diri dan mempengaruhi , serta ditandai impulsif , dimulai dengan awal masa dewasa dan hadir dalam berbagai konteks, seperti yang ditunjukkan oleh lima (atau lebih) sebagai berikut:
  1. 1. . Upaya panik untuk menghindari ditinggalkan nyata atau dibayangkan Catatan: Jangan meliputi perilaku bunuh diri atau melukai diri tercakup dalam Kriteria 5
  2. 2. Sebuah pola yang tidak stabil dan intens hubungan interpersonal ditandai dengan bergantian antara ekstrem idealisasi dan devaluasi .
  3. 3. Identitas gangguan: nyata dan terus menerus tidak stabil citra diri atau kesadaran diri .
  4. 4. Impulsif dalam setidaknya dua bidang yang berpotensi merusak diri (misalnya, seks bebas , gangguan makan , makan pesta , penyalahgunaan zat , mengemudi sembrono ) Catatan:. Jangan meliputi perilaku bunuh diri atau melukai diri tercakup dalam Kriteria 5
  5. 5. Berulang perilaku bunuh diri , gerak tubuh, ancaman atau perilaku melukai diri sendiri seperti pemotongan, mengganggu penyembuhan luka (celaan) atau memilih pada diri sendiri.
  6. 6. Afektif karena reaktivitas ditandai ketidakstabilan suasana hati (misalnya, episodik intens dysphoria , lekas marah atau kecemasan biasanya berlangsung beberapa jam dan jarang lebih dari beberapa hari).
  7. 7. Kronis perasaan kekosongan
  8. 8. Tidak pantas marah atau kesulitan mengendalikan marah (misalnya, menampilkan sering marah, kemarahan yang konstan, perkelahian fisik berulang).
  9. B. ETIOLOGI
    1. 1. Genetik
Gangguan ini ditransmisikan secara genetik dan dipengaruhi oleh lingkungan. Sebuah bentuk ketakutan akan ditinggalkan oleh orang lain muncul, berkaitan dengan perasaan emosional mereka untuk terhubung dengan seseorang yang penting bagi mereka. Saat orang tersebut tidak berada di sisi mereka, maka penderita merasa kehilangan dan tidak berarti sama sekali. Gambaran dari literatur yang ada menyarankan bahwa sifat terkait dengan BPD dipengaruhi oleh gen . Sebuah studi kembar utama yang ditemukan bahwa jika salah satu kriteria bertemu kembar identik untuk BPD, yang lain juga memenuhi kriteria di 35 persen dari kasus. Orang-orang yang telah BPD dipengaruhi oleh gen biasanya memiliki kerabat dekat dengan gangguan tersebut. Kembar, saudara dan studi keluarga lainnya menunjukkan sebagian diwariskan dasar untuk agresi impulsif, tapi studi serotonin gen-terkait dengan saat ini telah disarankan hanya kontribusi sederhana untuk perilaku.

2. Pelecehan Anak

BPD merupakan hasil dari kombinasi antara kelemahan diri individu dengan tekanan lingkungan, pengabaian atau kekerasan yang diterima saat masih berusia dini, kemudian berlanjut menjadi pemicu munculnya gangguan saat penderita berada pada usia dewasa awal. Sehingga Penderita BPD dewasa seringkali di pandang sebagai korban dari tindak kekerasan, seperti pemerkosaan dan jenis kejahatan lainnya. Ini juga merupakan hasil dari sebuah lingkungan tidak sehat yang ditanggapi secara impulsif dan penilaian yang kurang dalam pemilihan teman hidup dan gaya hidup.
Sejumlah penelitian telah menunjukkan korelasi kuat antara pelecehan anak , terutamapelecehan seksual anak , dan perkembangan BPD. Banyak individu dengan BPD melaporkan telah memiliki riwayat penyalahgunaan dan penelantaran sebagai anak-anak muda. Pasien dengan BPD telah ditemukan secara signifikan lebih mungkin untuk melaporkan telah secara verbal, emosional, fisik atau pelecehan seksual oleh pengasuh baik jender . Ada juga kejadian tinggi inses dan kehilangan pengasuh pada anak usia dini untuk orang dengan gangguan kepribadian borderline. Mereka juga lebih mungkin untuk melaporkan memiliki pengasuh (dari kedua jenis kelamin) menyangkal keabsahan pikiran dan perasaan mereka. Mereka juga dilaporkan telah gagal untuk memberikan perlindungan yang dibutuhkan, dan mengabaikan perawatan fisik anak mereka.
Orang tua (dari kedua jenis kelamin) yang biasanya dilaporkan telah ditarik dari anak secara emosional, dan telah memperlakukan anak tidak konsisten. Selain itu, wanita dengan BPD yang melaporkan riwayat mengabaikan oleh pengasuh wanita dan pelecehan oleh laki-laki pengasuh akibatnya pada risiko secara signifikan lebih tinggi untuk dilecehkan secara seksual oleh noncaregiver (bukan orangtua). Ia telah mengemukakan bahwa anak-anak yang mengalami penganiayaan awal kronis dan lampiran kesulitan dapat terus mengembangkan gangguan kepribadian borderline.

3. Faktor-faktor perkembangan

Beberapa studi menunjukkan bahwa BPD belum tentu menjadi gangguan trauma-spektrum dan bahwa secara biologis berbeda dari gangguan stres pasca-trauma yang bisa pelopor cluster kepribadian Gejala ini tampaknya berhubungan dengan spesifik pelanggaran, tetapi mereka mungkin terkait dengan aspek lebih gigih lingkungan interpersonal dan keluarga di masa kanak-kanak
Otto Kernberg merumuskan teori kepribadian borderline berdasarkan premis kegagalan untuk berkembang di masa kanak-kanak. Menulis dalam tradisi psikoanalitik, Kernberg berpendapat bahwa kegagalan untuk mencapai tugas perkembangan psikis klarifikasi diri dan lainnya dapat mengakibatkan peningkatan risiko untuk mengembangkan varietas psikosis, sedangkan kegagalan untuk mengatasi hasil pemisahan dalam peningkatan risiko untuk mengembangkan kepribadian borderline.
Penelitian menunjukkan bahwa, daripada memiliki penyebab tunggal, BPD dapat mengembangkan sebagai akibat dari sejumlah faktor yang berbeda. Penelitian telah menemukan bahwa kekerasan baik fisik dan seksual tampaknya menjadi faktor dalam gejala BPD berkembang. Faktor-faktor lain termasuk lingkungan keluarga juga berkontribusi pada perkembangan gangguan ini. ] Bradley et al. menemukan bahwa kedua pelecehan seksual anak (CSA) dan penyalahgunaan masa kanak-kanak fisik baik secara langsung mempengaruhi perkembangan gejala BPD secara langsung dan dimediasi oleh lingkungan keluarga.
Penelitian lain telah memeriksa apakah efektivitas negatif terkait dengan BPD-yaitu, kecenderungan untuk sering merasa marah, jijik, rasa bersalah, gugup, dan perasaan negatif lainnya-dapat dibantu dengan teknik penindasan berpikir , atau secara sadar berusaha untuk tidak berpikir tertentu pikiran. Hasil penelitian ini menemukan bahwa penekanan berpikir dimediasi hubungan antara efektivitas negatif dan gejala BPD. Sementara efektivitas negatif secara signifikan diperkirakan gejala BPD, hubungan ini sangat berkurang ketika penindasan berpikir diperkenalkan ke dalam model. Dengan demikian, hubungan efektivitas negatif gejala BPD dimediasi oleh penindasan pikiran. ditemukan bahwa sensitivitas penolakan dan kontrol eksekutif adalah prediktor gejala BPD, dalam kata lain, orang yang sangat cenderung merasa ditolak, dan / atau yang memiliki kontrol emosi yang buruk dan perilaku mereka, lebih mungkin untuk mengembangkan BPD. Faktor lain penulis dipelajari, yaitu kemampuan seorang anak untuk mentolerir menunda kepuasan pada usia 4, tampaknya tidak memprediksi perkembangan lanjutan BPD.
C. SIMPTOM
1. Gangguan ini secara garis besar memiliki gejala dengan adanya bentuk tidak stabilnya keadaan jiwa, konsep diri dan juga perilaku. Keadaan tidak stabil ini seringkali mengacaukan hubungan dengan keluarga, pekerjaan, harapan jangka panjang, dan identitas seseorang sebagai individu.
3. Paranoid, yaitu penderita akan selalu berfikiran negatif, memandang dirinya buruk, dan self esteem yang rendah pada dirinya sehingga mereka sampai menyakiti diri sendiri jika terdapat persepsi pada dirinya bahwa adanya penolakan dari oranglain.
4. tidak memiliki citra rasa diri yang baik
5. adanya impulsiveness, berlebih-lebihan, perubahan suasana hati yang drastic, upaya menyakiti diri sendiri apabila ingin mendapatkan sesuatu.
6. relasi sosial tidak stabil. Dari yang awalnya mengagungkan seseorang menjadi melecehkan orang tersebut dikarenakan suatu persepsi yang salah sehingga dapat berubah dalam hitungan jam.
7. perilaku impulsif lain seperti berbelanja dengan sangat boros, mabuk-mabukan dan melakukan hubungan seks yang tidak sehat.
D. PERSPEKTIF
1. Perspektif biologis
Ilmu syaraf mengungkapkan tentang mekanisme otak yang mendasari sikap impulsif, mood yang tidak stabil, agresi, amarah, dan segala emosi negatif pada BPD. Hasil studi menunjukkan bahwa manusia bersikap menyerang secara impulsif dikarenakan terjadi penyumbatan pada sirkuit syaraf yang mengatur emosi. Bagian pada otak tersebut adalah Amigdala yang merupakan bagian penting yang berfungsi atas kontrol emosi negatif pada diri seseorang. Dalam merespon sinyal yang datang dari bagian tengah otak lainnya yang menunjukkan adanya ancaman maka hal tersebut akan menimbulkan perasaan takut dan reaksi. Hal ini akan jauh lebih nyata saat berada di bawah pengaruh alkohol dan obat-obatan atau stress, sedangkan area yang berada dibagian depan otak merupakan bagian yang berfungsi untuk mengurangi aktfitas dari sirkuit tersebut. berdasarkan hasil penggambaran secara visual dari otak menunjukkan bahwa adanya perbedaan antara satu individu dengan individu lain dalam kemampuannya menggunakan bagian otak depan saat berhadapan dengan emosi negatif yang terjadi pada dirinya.
Serotonin, norephineprine dan acetylcholine adalah unsur kimia yang menghantar pada sirkuit dalam peran terjadinya kegiatan emosional seperti sedih, marah, cemas dan jijik. Obat yang berfungsi mengurangi kadar serotonin dapat berguna untuk menanggulangi masalah emosional pada penderita BPD.
2. Perspektif Interpersonal
Penderita adalah orang-orang yang sangat kurang berkembang dalam pandangannya mengenai dirinya sendiri dan orang lain. Awal mulanya yaitu lemahnya relasi mereka dengan orang tua sebagai significant person saat masa kecil. Orang tua membuat anak ketergantungan padanya pada awal kehidupannya, tetapi mendapatkan hukuman pada saat individuasi dalam pemisahan sehingga tidak pernah sungguh-sungguh belajar membedakan pandangannya terhadap orangtua dan orang lain. Jika penderita mempersepsi oranglain menolaknya, maka ia akan melakukan penghukuman terhadap diri. Proses ini mengacu pada terjadinya splitting. Segala macam bentuk distorsi yang mereka alami dalam pikiran dan perasaan mereka akan mendorong terjadinya perubahan berkala dalam tujuan jangka panjang, rencana berkarir, pekerjaan, pertemanan, identitas gender dan nilai.
3. Perspektif kognitif-behavioral
Persepsi bahwa apabila penolakan terjadi pada dirinya, maka ia akan menghukum dirinya sendiri. Penderita tidak memiliki citra rasa diri yang realistik dan juga tidak memiliki problem solving yang baik. Hal ini berpengaruh pada tingkah laku yaitu penderita akan selalu berfikiran negatif, memandang dirinya buruk, dan self esteem yang rendah pada dirinya sehingga mereka sampai menyakiti diri sendiri. (paranoid)
E. PREVENSI
Tersier
  1. 1. Antidepresan dan neuroleptics
Klarifikasi perasaan penderita, mengkonfrontasikannya terhadap kecenderungan split
image self and other menafsirkan relasi terhadap klien dan terapis (kenberg , 1989). Terdapat kemungkinan munculnya rasa marah kepada terapis dari penderita meskipun sebelumnya penderita menghormati terapis. Terapi ini bermanfaat untuk membentuk klien mengerti sikap defensive dan memiliki batas-batas perilaku yang jelas. . Terapi dengan obat-obatan juga berfungsi dalam menangani beberapa gejala awal tertentu yang ditunjukkan oleh pasien. Obat antidepresan dan obat untuk penstabil mood sangat membantu untuk menghilangkan perasaan depresi dalam diri penderita dan keadaan diri labil yang mereka alami. Serta untuk mengatasi distorsi kognitif pada penderita maka pemberian obat antipsikosis sangatlah membantu.
Sekunder
  1. 2. Dialectical behavioral therapy
Dialectical behavioral therapy. Terapi perilaku dialektis (dialectical behavioral therapy, DBT) dari Linehan. Terapi ini digunakan untuk penderita gangguan kepribadian borderline dan kondisi-kondisi yang melibatkan disregulasi emosional dan impulsivitas. Pelatihan keterampilan ini terdiri atas : mindfulness untuk nonjudgement, regulasi emosional, distress tolerance, dan interpersonal effectiveness. Landasannya yaitu bahwa setiap individu dilahirkan dengan gaya temperamental yang secara emosional rawan, yang dalam interaksinya dengan lingkungan keluarga yang invalid memungkinkan terjadinya disregulasi emosional dan perilaku kekerasan atas diri sendiri. Terapi ini melibatkan keterampilan data, teknik pemecahan masalah, regulasi emosional, dan keterampilan interpersonal, dan lingkungan yang melibatkan terapis dan penderita.
F. KASUS
Judul film: Girl Interrupted
Tokoh: Winona Ryder sebagai Kaysen Susanna
Sinopsis
Kaysen Susanna (Winona Ryder), 18 tahun pada bulan April 1967, secara sukarela cek diri ke Rumah Sakit Claymoore setelah overdosis aspirin dan dia tinggal meluas selama lebih dari setahun. Ia menyangkal tuduhan dari banyak bahwa ia mencoba untuk bunuh diri. Perawat dan terapis yang terkejut ketika Susanna mengakui bahwa dia tidak benar-benar ingin pergi ke perguruan tinggi dan ingin menjadi seorang penulis.
Susanna selalu berubah-ubah dalam perasaannya. Ketika ia ditinggal oleh temannya juga ia memikirkan pandangan negative terhadap temannya. Dia berteman dengan sesama pasien Polly Clark (Elisabeth Moss), Georgina Tuskin (Clea Duvall), Daisy Randone (Brittany Murphy), Janet Webber (Angela Bettis), dan Cynthia Crowley (Jillian Armenante) dan bentuk rombongan kecil wanita bermasalah di lingkungannya. Susanna sangat terpesona oleh Lisa Rowe (Angelina Jolie), seorang sosiopat karismatik. Ketika Lisa kembali ke bangsal setelah melarikan diri dia melihat bahwa tempat lama sahabatnya telah diambil oleh Susanna. Dia menuntut untuk mengetahui apa yang terjadi pada sahabatnya, akhirnya menyadari bahwa dia telah bunuh diri.
Selama kunjungan luar bangsal di sebuah toko es krim di dekatnya, Susanna dihadapkan oleh teman ibunya, seorang istri marah pada Susana karena merebut suaminya dan putrinya. Wanita itu kasar pada Susanna, namun campur tangan Lisa dengan serangan verbal, mengerikan wanita yang lebih tua. Akibatnya, Lisa kehilangan hak istimewa luar.

Mantan pacar Susanna, Tobias "Toby" Jacobs (Jared Leto), datang untuk mengunjunginya. Toby mengungkapkan bahwa ia akan segera menyusun rencana, dan mengundang dia untuk melarikan diri ke Kanada dengan dia. Dia mencoba untuk meyakinkan dia bahwa dia tidak gila dan bahwa perempuan di rumah sakit jiwa tidak benar-benar teman-temannya, tetapi Susanna menolak untuk pergi bersamanya.
Hal ini menunjukkan bahwa Polly mengamati pasangan saat mereka berbicara di luar. Malam itu, ia terbangun menjerit. Para perawat menghapus dan tempat ke dalam kurungan tersendiri untuk menenangkannya, tapi dia terus menangis. Untuk menghiburnya, Susanna mencuri gitar dari ruang musik dan duduk di luar kamar Polly dengan Lisa, menyanyikan "Downtown" oleh Petula Clark. Ketika laki-laki tertib pemberitahuan mereka, Susanna menggoda dia agar dia melaporkan kejadian tersebut. Setelah itu, dua gadis tertidur di luar kamar Polly. Di pagi hari, Valerie Owens, RN (Whoopi Goldberg) melihat dua, berseru bahwa dia sakit tingkah laku mereka dan merujuk mereka ke terapis.
Keesokan paginya, Susanna yang dipanggil ke kantor terapis, di mana ia dianalisis sekali lagi. Susanna memenuhi kepala psikiater, Dr Wick Sonia (Vanessa Redgrave), dan upaya untuk menutup keluar dengan sikap jahat. Sebagai tanggapan, Wick memutuskan untuk mengambil Susanna sebagai pasiennya. Dia didiagnosis dengan gangguan kepribadian borderline. Lisa juga dibawa ke dokter tetapi tidak kembali, dan Susana jatuh ke depresi. Frustrasi dengan ketidakpatuhan Susanna, Valerie melempar dirinya ke dalam bak dingin untuk membangunkannya. Susanna serangan-nya secara lisan.
Lisa kembali, dan dia dan Susanna keluar dari Claymoore. Setelah hitching naik, mereka menghabiskan malam di rumah Daisy baru ini merilis, yang Lisa antagonizes dalam mode biasa. Dia menuduh Daisy berhubungan seks incest dengan ayahnya. Hal ini menunjukkan bahwa Daisy terus memotong dirinya sendiri. Daisy hang dirinya keesokan harinya. Terpengaruh oleh bunuh diri, Lisa pencarian sakunya dan mengambil uang tunai apapun yang bisa dia temukan dan dengan santai meninggalkan rumah sendiri, tapi malu Susanna tetap berada di belakang ke telepon ambulans dan kemudian kembali ke rumah sakit. Susanna juga mengadopsi kucing Daisy, Ruby, di membangunkannya. Dalam beberapa minggu berikutnya, ia mulai bekerja sama dengan dokter dan merespon terhadap terapi nya, mengekspresikan perasaannya melalui tulisan dan lukisan. Dia dijadwalkan akan dirilis.


Pada saat itu, Lisa tertangkap dan dikembalikan oleh polisi. Setelah belajar tentang rilis Susanna tertunda, Lisa target Susanna untuk ejekan dan pelecehan emosional. Pada malam terakhirnya di Claymoore, Susanna terbangun untuk menemukan Lisa di labirin koridor bawah bangsal, membaca diary Susanna untuk Georgina dan Polly, termasuk semua pikiran pribadi dan komentar dia dibuat tentang warga lainnya, termasuk bagaimana ia berpikir Lisa sudah mati, yang dia akhirnya menyatakan kepadanya. Gadis-gadis lain menyalakan Susanna, dengan Lisa yang sangat kejam. Dalam sengketa berikutnya Lisa mengancam menikam dirinya dengan jarum suntik besar, tetapi kata-kata Georgina melucuti dirinya. Susanna menghadapkan Lisa, mengatakan bahwa dia adalah 'mati' seperti dia 'hati dingin'. Hal ini menempatkan dirinya di jalan menuju pemulihan.
Susanna dilepaskan pada hari berikutnya. Sebelum dia pergi, dia mengunjungi Lisa dan berbicara dengannya lagi, mengatakan bahwa dia akan keluar dan bahwa ia harus datang dan melihatnya.
G. SUMBER
Buku DSM-IV
Buku Abnormal Psychology, Davidson/Neale fifth edition